Sabtu, 04 September 2010

sistem peredaran darah

Encyclopedia,
2006
Gambar 4.1 Sel darah merah
128 Biologi SMA/MA Kelas XI
PETA KONSEP
Sistem Peredaran Darah
contohnya
terdiri dari
Sistem Peredaran
darah Manusia
Sistem
peredaran
darah besar
Sistem
peredaran
darah kecil
Darah
Plasma
darah
Sel darah
• Eritrosit
• Leukosit
• Trombosit
Sistem imun tubuh
Alat peredaran
darah
terdiri dari
Pembuluh
darah
Jantung
• Serambi kiri
• S e r a m b i
kanan
• Bilik kiri
• Bilik kanan
Gangguan/kelainan
• Arteri
• Vena
Intervertebrata Vertebrata
• Cacing
tanah
• I n s e k t a
(belalang)
• Ikan
• Amfibi (katak)
contohnya
terdiri dari
contohnya
Sistem Peredaran
darah pada Hewan
Sistem Peredaran
darah terbuka
Sistem Peredaran
darah tertutup
macamnya
tentang
terdiri dari terdiri dari
macamnya
bagian dari dapat mengalami
terdiri dari
Sistem limfatik Sistem Kekebalan
terdiri dari
• Pembuluh limfa
• Organ-organ limfoid
• Kekebalan bawaan
• Kekebalan adaptif
meliputi
meliputi
Biologi SMA/MA Kelas XI 129
Darah adalah komponen yang sangat penting bagi makhluk hidup,
karena mempunyai peran yang sangat banyak, terutama dalam pengangkutan
zat-zat yang penting bagi proses metabolisme tubuh. Jika darah mengalami
gangguan, maka segala proses metabolisme tubuh akan terganggu pula.
Dalam kehidupan sehari-hari, bila kita menyebut darah, hal itu diidentikkan
dengan darah yang berwarna merah. Padahal warna merah pada
darah itu tidak selalu tetap, artinya warna itu bisa berubah-ubah. Terkadang
darah cenderung berwarna merah tua, namun terkadang berwarna merah
muda. Apakah yang menyebabkan warna darah menjadi demikian? Untuk
menjawab pertanyaan itu, coba perhatikan seekor ayam yang sedang
disembelih. Darah yang keluar dari ayam yang sedang disembelih berwarna
merah muda dan cair, tetapi setelah dibiarkan beberapa saat, darah itu akan
berwarna merah tua, dan selanjutnya setelah beberapa lama darah itu akan
membeku dan berwarna merah kehitam-hitaman. Jadi, apa yang
menyebabkan darah dapat berwarna merah tua? Bila kadar oksigen dalam
darah tinggi, maka darah akan berwarna merah muda, sedangkan bila kadar
CO2 nya yang tinggi maka darah akan berwarna merah tua.
Anda tentu pernah terluka, misalnya tersayat pada bagian permukaan
kulit. Ketika tersayat, dari permukaan kulit Anda akan keluar cairan
berwarna merah yang disebut darah. Jadi apakah darah itu? Apakah yang
diangkut lewat darah? Untuk mengetahuinya, pelajarilah materi berikut
ini dengan baik!

   

Pada manusia, darah merupakan cairan tubuh yang meliputi 8% dari
berat tubuh seseorang, kira-kira mempunyai volume 4-5 liter. Mengapa
darah memiliki peran penting bagi tubuh manusia?
Dalam tubuh manusia, darah berperan sebagai berikut.
1. Sebagai alat pengangkut zat-zat makanan, air, dan oksigen ke seluruh
jaringan tubuh. Darah membawa zat-zat yang diperlukan tubuh,
misalnya vitamin, gula, lemak, dan air untuk diberikan kepada sel dalam
jumlah yang tepat. Pada saat berolahraga, kebutuhan sel akan
meningkat, sehingga dapat meningkatkan pula kegiatan sistem peredaran
darah. Sebaliknya, pada saat tidur, maka kegiatan sistem
peredaran darah juga ikut menurun.
130 Biologi SMA/MA Kelas XI
2. Sel darah merah membawa karbon dioksida dan zat-zat sisa metabolisme
menuju alat-alat ekskresi.
3. Mengangkut hormon dari kelenjar endokrin ke bagian tubuh tertentu.
4. Mempertahankan keseimbangan suhu tubuh, dengan cara mengangkut
energi panas dari tempat aktif ke tempat yang tidak aktif.
5. Sel darah putih sebagai alat pertahanan tubuh dari infeksi kuman
penyakit.
6. Mengatur keseimbangan asam dan basa darah untuk menghindari kerusakan
jaringan karena adanya senyawa penyangga (bakteri) berupa
hemoglobin, oksihemoglobin, bikarbonat, fosfat, dan protein plasma.
7. Mengedarkan enzim-enzim ke seluruh tubuh.
8. Mengedarkan air ke seluruh tubuh.
9. Cairan plasma membagi protein yang diperlukan untuk pembentukan
jaringan, menyebarkan cairan jaringan karena melalui cairan ini semua
sel tubuh menerima makanannya. Dan merupakan “kendaraan” untuk
mengangkut bahan buangan ke berbagai organ pengeluaran untuk dibuang.
Begitu banyak fungsi darah sehingga darah merupakan cairan tubuh yang
penting dan fungsinya tidak dapat digantikan oleh anggota tubuh yang lain.
Darah manusia dibedakan menjadi dua komponen, yaitu sel-sel darah
dan cairan atau plasma darah.


Bagian terbesar dari darah adalah sel-sel darah. Sel-sel darah dibedakan
menjadi sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan sel darah
pembeku (trombosit).

! "# $
$ % & ' (#

Sel darah merah merupakan penyusun sel-sel darah yang jumlahnya
paling banyak. Pada wanita, jumlahnya ± 4,5 juta/mm3 darah, sedangkan
pada laki-laki ± 5 juta/mm3 darah. Akan tetapi, jumlah itu bisa naik atau
turun, tergantung dari kondisi seseorang.
Faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah eritrosit adalah:
a) Jenis Kelamin
Pada laki-laki normal jumlah (konsentrasi) eritrosit mencapai 5,1 – 5,8
juta per mililiter kubik darah. Pada wanita normal 4,3 – 5,2 juta per
mililiter kubik darah.
Biologi SMA/MA Kelas XI 131
b) Usia
Orang dewasa memiliki jumlah eritrosit lebih banyak dibanding anakanak.
c) Tempat Ketinggian
Orang yang hidup di dataran tinggi cenderung memiliki jumlah ertrosit
lebih banyak.
d) Kondisi Tubuh Seseorang
Sakit dan luka yang mengeluarkan banyak darah dapat mengurangi
jumlah ertrosit dalam darah.
Sel-sel darah merah berbentuk cakram dengan diameter 75 nm, ketebalan
di tepi 2 nm dan ketebalan di tengah 1 nm. Sel darah merah dibentuk di
dalam sumsum tulang. Sel-sel pembentuk sel darah merah ini disebut eritroblast,
tetapi pada embrio (bayi), sel-sel darah merah dibentuk di dalam hati dan
limpa.
Warna sel-sel darah merah disebabkan
karena pigmen merah yang disebut hemoglobin
(Hb). Hemoglobin adalah suatu protein
yang terdiri atas hemin dan globin.
Hemin mengandung zat besi (Fe). Hb ini
mempunyai daya ikat tinggi terhadap O2.
Dalam peredarannya ke seluruh tubuh,
darah diikat oleh Hb yang kemudian diberi
nama oksihemoglobin. Selain mengikat O2,
Hb juga dapat mengikat CO2 sisa metabolisme
tubuh untuk dibuang melalui organ
ekskresi. Hb yang mengangkut CO2
ini disebut karbominohemoglobin.
Pada kasus donor darah, kehilangan darah pada tubuh seseorang akan
bisa cepat diatasi karena sumsum tulang akan menghasilkan dan mengembalikan
sel darah merah menjadi normal kembali. Tetapi pada kasus pendarahan
yang hebat misalnya kecelakaan, apabila hilangnya sel darah merah
melebihi laju pembentukannya, akan mengakibatkan seseorang kekurangan
sel darah merah, sehingga dapat mengakibatkan anemia. Selain pendarahan,
anemia juga disebabkan karena gizi buruk dan infeksi kuman penyakit.
)$ *
! "# $
Eritrosit dihasilkan pertama kali di dalam kantong kuning telah saat
embrio pada minggu-minggu pertama. Proses pembentukan eritrosit disebut
eritropoisis. Setelah beberapa bulan kemudian, eritrosit terbentuk di dalam
hati, limfa, dan kelenjar sumsum tulang. Produksi eritrosit ini dirangsang

*
- Sel-sel darah merah
mempunyai usia ± 120
hari. Setiap detik ada 3
juta sel darah merah
yang mati dan dibersihkan
oleh hati dan limpa.
- Sumsum tulang dapat
menghasilkan 4-5 kali
laju kerusakan sel darah
merah.
132 Biologi SMA/MA Kelas XI
oleh hormon eritropoietin. Setelah dewasa eritrosit dibentuk di sumsum
tulang membranosa. Semakin bertambah usia seseorang, maka produktivitas
sumsum tulang semakin turun.
Sel pembentuk eritrosit adalah hemositoblas yaitu sel batang mieloid
yang terdapat di sumsum tulang. Sel ini akan membentuk berbagai jenis
leukosit, eritrosit, megakariosit (pembentuk keping darah). Rata-rata umur
sel darah merah kurang lebih 120 hari. Sel-sel darah merah menjadi rusak
dan dihancurkan dalam sistem retikulum endotelium terutama dalam limfa
dan hati. Globin dan hemoglobin dipecah menjadi asam amino untuk
digunakan sebagai protein dalam jaringan-jaringan dan zat besi dalam hem
dari hemoglobin dikeluarkan untuk dibuang dalam pembentukan sel darah
merah lagi. Sisa hem dari hemoglobin diubah menjadi bilirubin (warna
kuning empedu) dan biliverdin, yaitu yang berwarna kehijau-hijauan yang
dapat dilihat pada perubahan warna hemoglobin yang rusak pada luka
memar.

!+ *"# $
Sel darah putih ibarat serdadu penjaga tubuh dari serangan musuh.
Jika kita terluka, maka sel darah putih ini akan berkumpul di bagian tubuh
yang terkena luka, agar tidak ada kuman penyakit yang masuk melalui luka
itu. Jika ada kuman yang masuk, maka dia akan segera melawannya. Dapat
digambarkan, bahwa akan terjadi pertarungan antara kuman dengan sel
darah putih. Timbulnya nanah pada
luka itu merupakan gabungan dari
sel darah putih yang mati, kuman, selsel
tubuh, dan cairan tubuh.
Sel darah putih mempunyai nukleus
dengan bentuk yang bervariasi.
Ukurannya berkisar antara 10 nm–25
nm. Fungsi sel darah putih ini adalah
untuk melindungi badan dari infeksi
penyakit serta pembentukan antibodi
di dalam tubuh. Untuk membedakan
strukturnya dari sel darah merah,
cobalah Anda perhatikan Gambar
4.2!
Jumlah sel darah putih lebih sedikit
daripada sel darah merah dengan perbandingan 1:700. Pada tubuh manusia,
jumlah sel darah putih berkisar antara 6 ribu–9 ribu butir/mm3, namun
jumlah ini bisa naik atau turun. Faktor penyebab turunnya sel darah putih,
antara lain karena infeksi kuman penyakit. Pada tubuh seseorang yang
menderita penyakit tifus, sel darah putihnya hanya berjumlah 3 ribu butir/mm3.
Gambar 4.2 Salah satu sel darah putih
Sumber: Encarta Encyclopedia, 2006
Biologi SMA/MA Kelas XI 133
Kondisi sel darah putih yang turun di bawah normal disebut leukopeni. Pada
kondisi ini seseorang harus diberikan obat antibiotik untuk meningkatkan
daya tahan dan keamanan tubuh. Apabila tidak, maka orang tersebut dapat
meninggal dunia.
Pada orang yang terkena kanker darah atau leukemia, sel darah putih
bisa mencapai 20 ribu butir/mm3 atau lebih. Kondisi di mana jumlah sel
darah putih naik di atas jumlah normal disebut leukositosis.
Sel darah putih dibuat di dalam sumsum tulang, limfe, dan kelenjar
limfe. Sel darah putih terdiri atas agranulosit dan granulosit. Agranulosit
bila plasmanya tidak bergranuler, sedangkan granulosit bila plasmanya
bergranuler.
Tabel 4.1 Macam Sel Darah Putih Agranulosit
Tabel 4.2 Macam Sel Darah Putih Granulosit
No.
1.
2.
Agranulosit
Monosit
Limfosit
Keterangan
Bersifat fagosit dan motil dengan inti bulat panjang.
Tidak motil, inti satu, berfungsi untuk kekebalan.
Limfosit membentuk 25% dari seluruh jumlah sel
darah putih. Sel ini dibentuk di dalam kelenjar limfa
dan dalam sumsum tulang. Sel ini dibagi lagi
menjadi limfosit besar dan kecil.
No.
1.
2.
3.
Granulosit
Netrofil
Basofil
Eosinofil
Keterangan
Bersifat fagosit, intinya bermacam-macam, dengan
bentuk bermacam-macam pula antara lain batang,
bengkok, dan bercabang-cabang. Sel-sel netrofil
paling banyak dijumpai pada sel darah putih. Sel
golongan ini mewarnai dirinya dengan pewarna
netral atau campuran pewarna asam dan basa serta
tampak berwarna ungu.
Bersifat fagosit dan cenderung berwarna biru. Warna
biru ini disebabkan karena sel basofit menyerap
pewarna basa.
Bersifat fagosit dan cenderung berwarna merah. Sel
eosinofil hanya sedikit dijumpai pada sel darah
putih. Sel ini menyerap pewarna yang bersifat asam
(eosin) dan kelihatan merah.
134 Biologi SMA/MA Kelas XI
Granulasit dan monosit mempunyai peranan penting dalam perlindungan
badan terhadap kuman-kuman penyakit. Dengan kemampuannya
sebagai fagosit mereka memakan bakteri-bakteri hidup yang masuk ke
peredaran darah. Pada waktu menjalankan fungsi ini mereka disebut fagosit.
Dengan kekuatan gerakan amuboidnya ia dapat bergerak bebas di dalam
mengitari seluruh bagian tubuh. Dengan cara ini ia dapat:
1) mengepung daerah yang terkena infeksi
2) menangkap kuman-kuman penyakit hidup
3) menyingkirkan bahan lain seperti kotoran-kotoran.
Granulosit juga mempunyai enzim yang dapat memecah protein yang
memungkinkan merusak jaringan hidup, menghancurkan, dan membuangnya.
Dengan cara ini jaringan yang rusak atau terluka dapat dibuang
dan memungkinkan untuk penyembuhan. Sebagai hasil kerja fagositik dari
sel darah putih, yaitu peradangan dapat dihentikan sama sekali. Bila kegiatan
sel darah putih tersebut tidak berhasil dengan baik, maka dapat terbentuk
nanah. Nanah berisi kuman-kuman yang sudah mati.

* ! " "# $
Ketika kita mengalami luka pada permukaan tubuh, maka tubuh akan
mengeluarkan darah. Terjadinya pendarahan itu disebabkan oleh sobeknya
pembuluh darah. Pada keadaan luka yang ringan, setelah beberapa saat
darah akan berhenti mengalir. Dalam hal ini tubuh kita memiliki keistimewaan
bukan? Pada saat terjadi luka pada permukaan tubuh, komponen
darah, yaitu trombosit akan segera berkumpul mengerumuni bagian yang
terluka dan akan menggumpal sehingga dapat menyumbat dan menutupi
luka. Bagaimana hal tersebut dapat terjadi?
Di dalam darah terdapat protein (trombin)
yang larut dalam plasma darah yang mengubah
fibrinogen (Gambar 4.3) menjadi fibrin atau
benang-benang. Fibrin ini akan membentuk anyaman
dan terisi keping darah, sehingga mengakibatkan
penyumbatan dan akhirnya darah bisa membeku.
Proses pembekuan darah ini dapat Anda lihat
pada Gambar 4.4.
Gambar 4.3 Fibrinogen
Sumber: www.people. edu.vcu
Biologi SMA/MA Kelas XI 135

*
Jumlah sel darah pembeku
± 250 ribu sel/mm3 darah
normal dan hanya dapat
bertahan hidup dengan
usia 8-10 hari.
Keterangan proses pembekuan
darah:
1. Kulit terluka menyebabkan
darah keluar dari
pembuluh. Trombosit ikut
keluar juga bersama darah
kemudian menyentuh
permukaan-permukaan
kasar dan menyebabkan
trombosit pecah. Trombosit
akan mengeluarkan
zat (enzim) yang disebut
trombokinase.
2. Trombokinase akan masuk
ke dalam plasma darah
dan akan mengubah
protrombin menjadi enzim
aktif yang disebut
trombin. Perubahan tersebut
dipengaruhi ion kalsium
(Ca2+) di dalam plasma
darah. Protrombin
adalah senyawa protein
yang larut dalam darah
yang mengandung globulin.
Zat ini merupakan
enzim yang belum aktif
yang dibentuk oleh hati.
Pembentukannya dibantu
oleh vitamin K.
3. Trombin yang terbentuk
akan mengubah firbrinogen
menjadi benangbenang
fibrin. Terbentuknya
benang-benang fibrin menyebabkan
luka akan tertutup sehingga darah tidak
mengalir keluar lagi. Fibrinogen adalah
sejenis protein yang larut dalam darah.
Coba Anda bayangkan, apabila fibrin
ini beredar di dalam darah kita tanpa adanya
luka, apa yang akan terjadi? Tentunya
akan terjadi banyak penyumbatan darah
yang bisa berakibat fatal dalam tubuh kita.
Sumber: Biologi 2 Kimball, 1999
Gambar 4.4 Mekanisme pembekuan darah
136 Biologi SMA/MA Kelas XI
, +- -
Untuk memahami macam-macam sel darah dan bentuknya, coba
lakukan Kegiatan Kelompok 1 di bawah ini!
Tujuan : Mengetahui dan memahami bentuk dan struktur sel darah
manusia
Alat dan Bahan :
1. Mikroskop 5. Lampu spiritus
2. Objek gelas dan gelas penutup 6. Alkohol 75%
3. Jarum penusuk 7. Metylin biru
4. Kapas
Cara Kerja :
1. Sterilkan jarum penusuk dengan alkohol 75%.
2. Ambillah kapas dan berilah alkohol 75% kemudian usapkan pada
jari manis Anda. Setelah itu, tusuklah jari manis Anda dengan
jarum yang sudah disterilkan.
3. Teteskan darah yang keluar dari objek gelas, kemudian buatlah
lapisan tipis atau apusan dengan menggeser tetesan darah tersebut
dengan ujung objek gelas yang lain secara perlahan-lahan.
4. Berilah satu tetes pipet larutan Metylin biru, supaya melekat
lewatkan di atas api spiritus. Biarkan selama 15 menit.
5. Cucilah apusan darah tersebut dengan aquades, kemudian
keringkan.
6. Amatilah di bawah mikroskop. Gambarlah hasil pengamatan itu
pada buku kerja Anda! Berilah keterangan dari masing-masing
gambar yang Anda peroleh! Bandingkan gambar yang Anda peroleh
dengan gambar hasil dari teman-temanmu! Kemudian bandingkan
dengan gambar di bawah ini!
7. Konsultasikan hasil yang Anda peroleh dengan guru pengampu!
8. Presentasikan hasilnya di depan kelas!
Gambar Bentuk sel darah merah dan sel darah putih
Sumber: Encarta
Encyclopedia, 2006.
netrofil
(50-70%)
eosinofil
(2-4%)
asofil
(<1%)
limfosit
(20-30%) monosit (2-8%)
Biologi SMA/MA Kelas XI 137
) %
! #
$
Plasma merupakan cairan yang menyertai sel-sel darah. Plasma ini
berwarna kekuning-kuningan. Di dalam plasma darah terlarut berbagai
macam zat. Di antara zat-zat tersebut ada yang masih berguna dan adapula
yang tidak berguna. Beberapa zat tersebut antara lain seperti berikut.
a. Zat makanan dan mineral, antara lain glukosa, gliserin, asam amino,
asam lemak, kolesterol, dan garam mineral.
b. Zat hasil produksi dari sel-sel, antara lain enzim, hormon, dan antibodi.
c. Protein,
Protein dalam plasma darah terdiri atas:
1) antiheofilik berguna mencegah anemia;
2) tTromboplastin berguna dalam proses pembekuan darah;
3) protrombin mempunyai peranan penting dalam pembekuan darah;
4) fibrinogen mempunyai peranan penting dalam pembekuan darah;
5) albumin mempunyai peranan penting untuk memelihara tekanan
osmotik darah;
6) gammaglobulin berguna dalam senyawa antibodi.
d. Karbon dioksida, oksigen, dan nitrogen.
Di dalam protein darah terdapat cairan bening atau jernih yang disebut
serum. Di dalam serum ini terdapat zat antibodi. Serum bisa diperoleh dari
larutan darah yang diputar dalam alat pemusing atau sentrifuge.
Apabila ada benda asing masuk ke dalam tubuh, maka tubuh akan
berusaha untuk merespons dengan cara membinasakan atau mengeluarkan
benda asing tersebut. Benda asing tersebut disebut antigen. Antigen ini akan
merangsang pembentukan zat antibodi. Cara kerja antibodi spesifik untuk
zat-zat tertentu, antara lain tampak pada Tabel 4.3 berikut!
Tabel 4.3 Jenis Antibodi
No.
1.
Jenis Antibodi
Presipitin
Cara Kerja
Mengendapkan antigen dengan
presipitin terbentuk molekul yang
besar antara antigen yang larut
dengan antibodi sehingga berubah
menjadi tidak larut dan akan
mengendap.
138 Biologi SMA/MA Kelas XI
,
.

No
2.
3.
4.
Jenis Antibodi
Aglutinin
Antitoksin
Lisin
Cara Kerja
Menggumpalkan antigen. Dengan
aglutinasi terbentuk gumpalan-
gumpalan yang terdiri atas
struktur besar berupa antigen
pada permukaannya, bakteribakteri,
atau sel darah merah.
Menetralkan racun. Kerja antitoksin,
yaitu dengan menutupi tempat-
tempat yang toksik dari agen
penyebab penyakit.
Menguraikan antigen Lisin mampu
langsung menyerang membran
sel agen penyakit sehingga
menyebabkan sel tersebut rusak.
/ ,-+- ,
   

Tahukah Anda tentang golongan darah? Coba Anda ingat kembali pelajaran
di SMP dulu! Apakah golongan darah semua manusia sama? Untuk
mengetahui hal ini dilakukan kegiatan di bawah ini!
1. Cari tahu golongan darah dari semua anggota keluargamu, ayah,
ibu, adik, kakak, nenek, kakek, dan seterusnya.
2. Cari tahu golongan darah dari teman-temanmu di kelas?
3. Kemudian catatlah hasilnya pada buku tugasmu!
4. Dari hasil yang telah Anda dapatkan, hitunglah banyak orang yang
bergolongan darah A, B, AB, dan O!
Dari kegiatan di atas Anda mengetahui bahwa golongan darah manusia
berbeda-beda bukan?
Biologi SMA/MA Kelas XI 139
, +- - )
Untuk mengetahui golongan darah seseorang, harus dilakukan uji laboratorium
terlebih dahulu. Untuk mengetahuinya, coba lakukan kegiatan
berikut ini!
Tujuan : Mengetahui jenis golongan darah pada manusia.
Alat dan Bahan :
1. Objek glass 5. Alkohol 70%
2. Jarum penusuk 6. Larutan garam fisiologis
3. Tusuk gigi 7. Anti serum A dan B
4. Kapas
Cara Kerja :
1. Basahi kapas dengan alkohol 70%, kemudian usapkan ke jari
tengah.
2. Tusuklah jari tengah dengan jarum yang sudah disterilkan.
3. Teteskan 1 tetes darah ke objek gelas di tiga tempat, seperti tampak
pada gambar.
Gambar Tetesan darah pada objek gelas
4. Tambahkan masing-masing pada objek gelas nomor 1 dengan 1
tetes garam fisiologis sebagai kontrolnya. Gelas objek nomor 2
dengan 1 tetes anti serum A dan gelas objek nomor 3 ditambahkan
dengan 1 tetes antiserum B.
5. Aduklah masing-masing tetes tersebut dengan tusuk gigi yang
berlainan.
6. Amatilah yang terjadi pada masing-masing tiap tetes yang ada
pada objek gelas. Catatlah dalam buku kerja Anda dan diskusikan
dengan teman sekelompok! Tentukan golongan darah yang sudah
Anda gunakan dalam percobaan tersebut.
1 2 3
objek gelas
tetesan dari pada objek gelas
1 2 3
garam
fisiologis
anti
serum
A
anti
serum
B
140 Biologi SMA/MA Kelas XI
7. Untuk mencari golongan darah, gunakan ketentuan sebagai
berikut.
Golongan darah manusia dibagi menjadi beberapa macam. Hal ini dapat
dilihat dari aglutinogen (antigen) dan aglutinin (antibodi) yang terkandung
dalam darah seseorang. Penggolongan darah ini pertama kali ditemukan
oleh Dr. Lendsteiner dan Donath. Di dalam darah manusia terdapat aglutinogen
(antigen) pada eritrosit dan aglutinin (antibodi) yang terdapat di
dalam plasma darah.
Penemuan Karl Landsteiner diawali dari penelitiannya, yaitu ketika
eritrosit seseorang dicampur dengan serum darah orang lain, maka terjadi
penggumpalan (aglutinasi). Tetapi pada orang lain, campuran itu tidak
menyebabkan penggumpalan darah. Aglutinogen (aglutinin) yang terdapat
pada eritrosit orang tertentu dapat bereaksi dengan zat aglutinin (antibodi)
yang terdapat pada serum darah.
Aglutinogen dibedakan menjadi dua yaitu:
Aglutinogen A : memiliki enzim glikosil transferase yang mengandung
glutiasetil glukosamin pada rangka glikoproteinnya.
Aglutinogen B : memiliki enzim galaktose pada rangka glikoproteinnya.
Aglutinin dibedakan menjadi aglutinin �� dan �� . Darah seseorang
memungkinkan dapat mengandung aglutinogen A saja atau aglutinogen B
saja. Tetapi kemungkinan juga dapat mengandung aglutinogen A dan B.
Ada juga yang tidak mengandung aglutinogen sama sekali.
Adanya aglutinogen dan aglutinin inilah yang menjadi dasar penggolongan
darah manusia berdasarkan sistem ABO.
No. Perlakuan Hasil perlakuan
1. Ditetesi antiserum A Jika darah menggumpal, maka mempunyai
golongan darah A.
2. Ditetes antiserum B Jika darah menggumpal, maka mempunyai
golongan darah B
3. Ditetesi antiserum Jika darah menggumpal, maka mempunyai
A dan B golongan darah AB
4. Ditetesi antiserum Jika darah tidak menggumpal, maka mem-
A dan B punyai golongan darah O
Biologi SMA/MA Kelas XI 141
Menurut sistem ABO, golongan darah manusia dibedakan menjadi
empat, yaitu sebagai.
Tabel 4.4 Golongan Darah
Pada penelitiannya, Leindsteiner juga menemukan aglutinogen yang
terdapat pada darah kera, Maccacus rhesus, sehingga diberi nama aglutinogen
rhesus. Dari fakta ini, kemudian golongan darah dibedakan menjadi dua,
yaitu sebagai berikut.
1. Golongan darah Rh+, jika di dalam sel darah seseorang terdapat aglutinogen
rhesus.
2. Golongan darah Rh–, jika di dalam sel darah seseorang tidak terdapat
aglutinogen rhesus.
Sistem rhesus ini dalam tranfusi darah juga harus diperhatikan. Apabila
golongan darah Rh + maka tidak boleh digunakan sebagai donor untuk golongan
darah Rh-, karena bisa terjadi aglutinasi (penggumpalan).
Pada kasus lain, jika seorang ibu yang memiliki golongan darah Rh–
kemudian mengandung bayi dengan golongan darah Rh+, maka sel darah
bayi akan rusak dan menyebabkan penyakit bawaan, yaitu penyakit kuning
atau eritroblastosis fetalis.
No.
1.
2.
3.
4.
Golongan
Darah
A
B
AB
O
Keterangan
Apabila di dalam sel darah seseorang mengandung
aglutinogen A dan serumnya mengandung aglutinin ��
sehingga dapat dirumuskan (A, �� ).
Apabila di dalam sel darah seseorang terdapat aglutinogen
B, sedangkan dalam serumnya terdapat aglutinin
�� sehingga dirumuskan (B, �� )
Apabila di dalam sel darah seseorang terdapat aglutinogen
A dan B, sedangkan di dalam serumnya tidak
mengandung aglutinin, sehingga dapat dirumuskan
(AB,–)
Apabila di dalam sel darah seseorang tidak terdapat
aglutinogen sedangkan dalam serumnya mengandung
aglutinin�� dan �� sehingga dapat dirumuskan (-, �� �� ).
142 Biologi SMA/MA Kelas XI
%     '
   

Pernahkah Anda melakukan transfusi
darah atau melihat proses transfusi
darah? Jika belum, Anda bisa melihat
proses ini di rumah sakit. Tujuan dilakukannya
transfusi darah adalah untuk
memberikan darah kepada orang yang
kekurangan darah, misalnya karena
kecelakaan, operasi, proses melahirkan,
dan sebagainya. Tentunya ada hal-hal
yang harus diperhatikan pada proses
transfusi ini, terutama jenis golongan darah.
Dalam kasus transfusi darah, golongan
darah ini sangat penting sekali diketahui.
Jika golongan darah yang ditransfusikan tidak sesuai, terutama protein
darahnya, maka sel darah akan digumpalkan atau mengalami aglutinasi
(penggumpalan). Apabila hal ini terjadi bisa membahayakan jiwa penerima
transfusi darah.
Orang yang memberikan darahnya disebut donor, sedangkan orang yang
menerima darah disebut resipien. Kemungkinan tranfusi darah dari donor
pada resipien dapat dilihat dari skema pada Gambar 4.5!
Gambar 4.5
Skema tranfusi darah
A B
A B
A A O O B B
/ "( 0 "*"
Pada tahun 1900, Dr. Karl Lendsteiner mengadakan
suatu penelitian. Ia menemukan
macam-macam tipe darah pada manusia.
Ia melakukan pengujian dengan mencampurkan
eritrosit seseorang dengan serum
darah orang lain. Ternyata terjadi penggumpalan.
Pada tahun 1930, ia mendapatkan hadiah
Nobel bidang kesehatan, dari penemuannya
tentang golongan darah.
Sumber: Jendela Iptek, 2000
Biologi SMA/MA Kelas XI 143
Dari skema pada gambar di samping terlihat adanya kemungkinan
terjadinya transfusi darah. Skema tersebut dapat dijelaskan dengan tabel di
bawah ini:
Dari tabel di atas apabila dipandang dari donornya terlihat bahwa:
1. golongan darah A dapat menjadi donor bagi golongan darah A dan AB;
2. golongan darah B dapat menjadi donor bagi golongan darah B dan AB;
3. golongan darah AB dapat menjadi donor bagi golongan darah AB;
4. golongan darah O dapat menjadi donor bagi golongan darah A, B dan
AB.
Dalam hal ini golongan darah O disebut sebagai donor universal yaitu
donor bagi semua golongan darah.
Apabila dipandang dari resipiennya terlihat bahwa:
1. golongan darah A dapat menjadi resipien dari golongan darah A dan
O;
2. golongan darah B dapat menjadi resipien dari golongan darah B dan O;
3. golongan darah AB dapat menjadi resipien dari golongan darah A, B,
AB dan O, dalam hal ini golongan darah AB disebut resipien uniersal,
yaitu resipien dari semua golongan darah;
4. golongan darah O hanya dapat menjadi resipien dari golongan darah
O saja.
Keterangan :
= menggumpal
= tidak menggumpal
Golongan Darah Donor
Skema
Transfusi A B AB O
Golongan Darah Respien
A
B
AB
O
144 Biologi SMA/MA Kelas XI
,
.

Lakukan kunjungan ke suatu rumah sakit terdekat di kota Anda!
Tanyakanlah pada petugas bagaimanakah proses transfusi darah
dilakukan! Jika perlu lihatlah proses-prosesnya!
Ceritakanlah hasil belajarmu ini di depan kelas!

  + +    
   
   

Alat-alat peredaran darah manusia terdiri atas jantung, pembuluh
darah, dan limfa.
1 (
* 1 (
Jika Anda meraba dada bagian kiri, maka Anda merasakan suatu
denyutan. Dari mana asal denyutan itu? Denyutan itu berasal dari kerja
jantung. Jantung termasuk salah satu organ vital dalam tubuh kita. Jantung
terletak di dalam rongga mediastinum dari rongga dada (toraks), di atas paruparu.
Jantung berukuran sebesar kepalan tangan masing-masing orang. Fungsi
jantung adalah memompa darah ke seluruh tubuh. Pada manusia, jantung
terdiri atas empat ruangan,
yaitu serambi kiri, serambi kanan,
bilik kiri, dan bilik kanan.
Dinding jantung terdiri atas 3
lapisan, antara lain perikardium,
miokardium, dan endokardium.
Perikardium adalah
selaput pembungkus jantung.
Perikardium terdiri dari 2 bagian,
yaitu sebelah dalam dan
luar. Di antara kedua lapisan
perikardium di pisahkan oleh
sedikit cairan pelumas yang
berfungsi mengurangi gesekan
yang disebabkan oleh gerakan
memompa dari jantung itu
sendiri. Miokardium adalah otot Gambar 4.6 Struktur jantung
Sumber: Kamus Visual, 2003
lengkung aorta
arteri
paru-paru
katup
paru-paru
pembuluh
paru-paru kiri
serambi kiri
katup aorta
bilik kiri
miokardium
aorta bilik kanan
vena bawah
endokardium
valvula
trikuspidalis
serambi
kanan
vena
paru-paru
kanan
interventricular
septum
vena atas
Biologi SMA/MA Kelas XI 145
jantung, adapun endokardium adalah
selaput yang membatasi ruangan jantung.
Antara ruangan jantung terdapat klep
(katup) yang berfungsi untuk mengatur
aliran darah agar tetap searah. Klep pada
ruangan jantung tersebut, antara lain:
a. Valvula trikuspidalis dan valvula mitral
Klep (katup) ini terdapat antara serambi
kanan dan bilik kanan.
b. Valvula bikuspidalis
Letak klep (katup) ini terdapat antara
serambi kiri dan bilik kiri.
c. Valvula semilunaris
Klep (katup) ini terdapat pada pangkal
nadi besar.
Di dalam miokardium ada jalan-jalan
penghantaran khusus yang berfungsi
menjamin irama dan impuls serta kontraksi
otot jantung, yang dikendalikan oleh sistem saraf tak sadar.
Sistem saraf yang bekerja pada jantung adalah sebagai berikut.
a. Simpul Keith – Flack (nodus sino aurikularis), terdapat pada dinding
serambi di antara vena yang masuk ke serambi kanan.
b. Simpul Tawara (nodus atrioventrikularis), terdapat pada sekat serambi
dengan bilik.
c. Berkas His, yang terdapat pada sekat antara bilik jantung. Simpul saraf
ini bercabang-cabang ke otot serambi jantung.
Urutan normal jalannya impuls melalui sistem saraf dimulai dari nodus
aurikularis. Karena itu nodus aurikularis disebut sebagai pemacu alami dari
jantung. Impuls dari jantung ini kemudian menyebar dari nodus sino aurikularis
menuju sistem penghantar khusus dan kemudian sampai ke otototot
serambi. Impuls ini kemudian sampai ke nodus atriobentrikularis.
Dari nodus atriobentrikularis impuls diteruskan ke berkas His. Berkas
His ini bercabang menjadi cabang berkas sebelah kanan dan cabang berkas
sebelah kiri, yang menjulur ke bawah pada sisi yang berlawanan dari sekat
antara bilik. Berkas cabang ini merupakan asal dari suatu jalinan cabang
serabut yang kompleks yang disebut dengan sistem Purkinje, yang menyebar
ke seluruh permukaan sebelah dalam kedua bilik jantung. Penyebaran impuls
melalui serabut Purkinje ini berjalan cepat sekali.
Dengan adanya sistem saraf di atas akan dapat menghasilkan suatu
kontraksi dan kegiatan simultan dari sel-sel miokardium.

*
- Selama sehari ± 100 ribu
kali, jantung berdenyut.
Ini berarti jika usia seseorang
45 tahun, maka
jantungnya sudah berdenyut
sebanyak 2
miliar kali, dan memompa
darah sebanyak 130
juta liter.
- Kecepatan denyut jantung
ditentukan pula
oleh ukuran tubuh. Denyut
jantung gajah 25 ×
per menit, kucing 125 ×
per menit, tikus 400 ×
per menit dan kelinci
200 × per menit.
146 Biologi SMA/MA Kelas XI
, +- - 2
1 (
Jantung merupakan organ yang tugasnya sangat berat, karena ia harus
bekerja 24 jam setiap hari, yaitu memompa darah. Bahkan, perlu kita ketahui
ternyata jantung inilah organ pertama yang mempunyai fungsi sejak janin
berusia 2 bulan. Pada janin yang berusia 2 bulan, jantung sudah mulai
berdenyut memompa darah. Kerja jantung tidak diperintah otak sadar.
Karunia ini harus kita syukuri, yaitu merupakan bukti kekuasaan Tuhan
Yang Maha Esa. Coba Anda bayangkan jika jantung kita bekerja karena
diperintah otak, apa yang akan terjadi? Diskusikan bersama teman Anda!
Jika kerja jantung tidak dipengaruhi otak, lalu siapa yang mengatur
denyut jantung? Ternyata kerja denyut jantung diatur oleh arus listrik yang
dihasilkannya sendiri. Salah satu faktanya dapat kita lihat pada jantung
katak yang tetap berdenyut beberapa menit setelah diambil dari tubuhnya,
bahkan masih dapat berdenyut beberapa hari apabila jantung tersebut
direndam dengan larutan fisiologis seperti NaCl.
Jantung bekerja dengan melakukan kontraksi otot dengan gerakan
mengembang dan mengempis secara bergantian. Denyutan jantung tersebut
dapat dirasakan pembuluh nadi pada tubuh kita. Untuk menghitung denyut
nadi tersebut lakukan Kegiatan Kelompok 3 berikut ini!
Tujuan : Mengetahui jumlah denyut nadi setiap menit.
Alat : Arloji atau stopwatch
Cara Kerja :
1. Tempelkan ibu jari kanan Anda pada pergelangan tangan kiri.
Tekanlah sedikit sehingga Anda merasakan denyut nadi.
2. Hitunglah denyut nadi Anda selama 1 menit. Catatlah hasilnya
pada kertas kerja Anda!
3. Bandingkan denyut nadi Anda dengan denyut nadi sesudah
melakukan kegiatan berlari selama ± 3 menit.
4. Hitunglah jumlah denyut nadi setelah melakukan aktivitas tersebut!
Catatlah hasilnya pada kertas kerja Anda!
Berdasarkan kegiatan itu, jawablah pertanyaan di bawah ini!
a. Bagaimanakah jumlah denyut nadi ketika seseorang berada
dalam keadaan istirahat dan setelah beraktivitas?
b. Mengapa terjadi perbedaan jumlah denyut nadi dari dua
keadaan itu?
Biologi SMA/MA Kelas XI 147
c. Faktor apa saja yang menyebabkan perbedaan jumlah denyut
nadi pada seseorang?
5. Simpulkan kegiatan yang Anda lakukan ini! Mintalah saran/
pendapat dari guru pengampu!
Darah selalu beredar di dalam tubuh.
Darah kembali dari paru-paru (pulmonum)
lewat pembuluh balik paru-paru (pulmonal)
dengan cadangan oksigen yang diperbaharui
masuk de dalam serambi kiri jantung.
Ketika serambi kiri berkontraksi,
maka darah diperas masuk ke dalam bilik
melalui katup (klep) mitral. Ketika bilik kiri
berkontraksi, maka katup mitral ini menutup
dan katup aorta membuka. Darah
diperas masuk ke dalam aorta. Kemudian
di alirkan ke seluruh pembuluh nadi menuju
seluruh tubuh, membagikan oksigen ke
jaringan-jaringan.
Kemudian darah kembali masuk jantung. Melewati serambi kanan dari
pembuluh balik besar, dari bagian bawah tubuh dan dari kepala serta bagian
atas tubuh. Darah tersebut di peras masuk ke dalam bilik kanan lewat katup
(klep) trikuspidalis. Ketika bilik kanan berkontraksi, maka katup (klep)
trikuspi-dalis ini menutup. Darah diperas masuk ke dalam pembuluh nadi
paru-paru (arteri pulmonalis) lewat katup (klep) pulmonalis. Di dalam
jaringan paru-paru (alveoli) cadangan oksigen darah diperbaharui kemudian
kembali ke serambi kiri melalui pembuluh balik pulmonal. Proses ini diulangi
terus menerus dengan frekuensi 75 kali per menit.
Periode dari suatu akhir kontraksi hingga akhir kontraksi berikutnya
disebut siklus jantung. Siklus jantung dibedakan menjadi 2, yaitu sebagai
berikut.
1) Periode Relaksasi
Pada saat ini serambi jantung menguncup dan bilik jantung mengembang
maksimal. Darah masuk ke jantung. Kondisi ini dinamakan diastol.
2) Periode Kontraksi
Pada saat ini otot bilik jantung menguncup. Darah dalam bilik di pompa
ke pembuluh nadi paru-paru atau ke aorta secara bersama. Kondisi ini
dinamakan sistol.

*
Kecepatan denyut nadi
sese-orang berbeda-beda
karena dipengaruhi oleh
faktor tertentu, antara lain
usia, berat badan, jenis kelamin,
kesehatan, dan aktivitas
seseorang.
Dalam keadaan normal, jantung
akan berdetak sebanyak
60 sampai dengan
90 kali setiap menit.
148 Biologi SMA/MA Kelas XI
, +- -
Pada pengukuran tekanan darah
yang diukur adalah sistol dan diastol ini.
Pada seorang dewasa sehat tekanan darahnya
120/80 mm Hg. Artinya adalah
tekanan sistol 120 mmHg dan diastol 80
mmHg. Alat untuk mengukur tekanan
darah ini disebut dengan tensimeter
(sphygmomanometer), seperti terlihat
pada Gambar 4.7!
Kasus lain terjadi pada peredaran
darah janin (fetus) yang agak berbeda
dengan peredaran darah pada orang
dewasa seperti pada penjelasan di atas.
Hal ini disebabkan bayi belum bernapas
dengan paru-paru, sehingga kebutuhan
akan O2 dan makanan harus dipenuhi
dari ibunya, dengan bantuan plasenta. Darah dari serambi kanan melalui
foramen ovale masuk ke serambi kiri. Selanjutnya, darah akan menuju
plasenta dengan melalui arteria umbilikalis. Di dalam plasenta, darah akan
mengambil O2 dan sari makanan. Dengan melewati vena umbilikalis, maka
darah akan dibawa kembali ke dalam tubuh bayi.
Untuk mengetahui kerja alat ini, ikutilah Kegiatan Kelompok 4 berikut!
Tujuan : Mengukur tekanan darah manusia
Alat : Tensimeter (spygmomanometer)
Cara Kerja :
1. Pasanglah alat tensimeter pada bagian lengan kiri atas kemudian
tekanlah alat pada bagian karet hitam dengan cara memompanya
beberapa kali.
2. Dengarkan bunyi detak jantung yang dihasilkan, dan catatlah
besar tekanannya dengan melihat pada angka skala yang ada.
Detak jantung pertama yang terdengar merupakan tekanan sistole,
sedangkan tekanan diastole dapat diketahui dari menghilangnya
bunyi detak jantung.
3. Catatlah hasil pengamatan Anda dan konsultasikan pada guru
yang bersangkutan! Catatlah hasilnya dalam buku kerja Anda.
4. Bandingkan hasilnya dengan pengukuran beberapa teman Anda
di kelas!
Adakah kesamaannya? Coba jelaskan faktor-faktor apa saja yang
mempengaruhi tekanan darah seseorang!
Gambar 4.7 Tensimeter
Sumber: Clip Art
Biologi SMA/MA Kelas XI 149
)

Untuk memahami tentang pembuluh darah, cobalah Anda perhatikan
Gambar 4.8 berikut ini!
Jika memperhatikan Gambar 4.8, mungkin Anda akan membayangkan
bahwa bentuk pembuluh darah seperti selang panjang, yang di dalamnya
berisi cairan darah. Melalui pembuluh darah darah mengalir beredar ke
seluruh tubuh. Pembuluh darah ini memiliki otot tebal dan elastis. Macam
pembuluh darah adalah sebagai berikut.
& 3
Pembuluh ini merupakan pembuluh yang keluar dari jantung. Pembuluh
ini memiliki 1 buah katup/klep berbentuk bulan sabit yang disebut valvula
semilunaris. Fungsi pembuluh ini adalah untuk menjaga aliran darah tetap
searah. Pembuluh ini dibedakan menjadi tiga.
$ & / #
Pembuluh nadi besar disebut juga aorta. Pembuluh ini berhubungan
langsung dengan bilik kiri, sehingga membawa darah kaya O2 yang akan
dibawa ke seluruh tubuh, bagian kepala maupun bagian bawah dari organ
tubuh. Pembuluh nadi lain yang berhubungan dengan bilik kanan adalah
arteri pulmonales, yaitu mengangkut darah yang kaya CO2. Pembuluh ini
menghubungkan darah menuju organ paru-paru kiri dan kanan. Gas CO2
di dalam paru-paru akan dilepaskan dan diganti dengan O2 yang kemudian
dibawa menuju jantung.
)$
Pembuluh arteri merupakan cabang dari aorta.
Gambar 4.8 Pembuluh darah
Sumber: Fakta Tubuh, 2003
arteriol Jaringan Venula
pembuluh darah
Serat otot halus
membantu arteri
dilatasi (melebar)
Arteri
Dinding tipis
vena
Jalinan kapiler
Dinding tebal arteri
Serat otot membungkus
arteriol
150 Biologi SMA/MA Kelas XI
2$ "
Pembuluh ini merupakan cabang arteri yang berhubungan langsung
dengan kapiler. Pada kapiler ini akan terjadi pertukaran gas, kemudian dari
kapiler ini darah akan kembali ke jantung melalui venula dan dibawa ke
pembuluh balik (vena).
/ *3.
Pembuluh balik disebut juga vena, yaitu pembuluh yang mengangkut
darah dari seluruh tubuh ke jantung. Masuknya darah ke ruangan serambi
kanan dari jantung. Pembuluh ini dibedakan menjadi tiga.
$ . % 4
Pembuluh ini mengangkut darah dari bagian atas (kepala) yang disebut
vena cava superior dan dari bagian bawah, misalnya kaki, ginjal, hati, dan
lain-lain yang disebut vena cava inferior.
)$ .
Contoh pembuluh vena, yaitu vena pulmonalis. Pembuluh ini mengangkut
darah yang kaya O2 dari paru-paru menuju ke serambi kiri.
2$ .
Pembuluh venula merupakan pembuluh balik yang langsung berhubungan
dengan kapiler.
Pembuluh nadi (arteri) dan pembuluh balik (vena) sama-sama mempunyai
fungsi yang sama, yaitu mengalirkan darah ke jantung dan dari jantung.
Namun di antara keduanya memiliki perbedaan. Perbedaan tersebut dapat
terlihat pada tabel di bawah ini.
Dekat permukaan tubuh,
tampak kebiru-biruan
Tipis, tidak elastis
Menuju jantung
Tidak terasa
Di sepanjang pembuluh
Darah tidak memancar, hanya
menetes
Agak ke dalam tersembunyi
Tebal, kuat, elastis
Dari jantung
Terasa
Hanya di satu tempat dekat
jantung
Darah memancar keluar
Tempat
Dinding pembuluh
Aliran darah
Denyut
Katup
Jika terluka
1
2
3
4
5
6
Tabel 4.5 Perbedaan Pembuluh Nadi dan Balik
No Karakteristik Pembuluh Nadi Pembuluh balik
Biologi SMA/MA Kelas XI 151
% %    
   
   

Jantung merupakan organ utama peredaran darah. Darah beredar
selalu berada di dalam pembuluh darah. Peredaran darah seperti ini disebut
peredaran darah tertutup.
Jika kita cermati penjelasan tersebut, maka dapat kita tarik kesimpulan
bahwa darah beredar ke seluruh tubuh. Dalam satu kali beredar, darah
melewati jantung sebanyak dua kali. Peredaran darah seperti ini disebut
peredaran darah ganda. Ada dua macam peredaran darah ganda, yaitu
sebagai berikut.
a. Peredaran darah besar, yaitu peredaran darah yang membawa darah
dari bilik kiri ke seluruh tubuh dan kembali ke serambi kanan.
b. Peredaran darah kecil, adalah peredaran darah yang membawa darah
dari bilik kanan menuju paru-paru, kemudian kembali ke serambi kiri.
'    
    ,
/ , !+ ' $
Limfa disebut juga getah bening, merupakan cairan tubuh yang tak kalah
penting dari darah. Ada beberapa perbedaan antara limfa dengan darah.
Di antaranya dapat dijelaskan di bawah ini.
Cairan limfa berwarna kuning keputih-putihan yang disebabkan karena
adanya kandungan lemak dari usus. Jika darah tersusun dari banyak sel-sel
darah, maka pada limfa hanya terdapat satu macam sel darah, yaitu limfosit,
yang merupakan bagian dari sel darah putih. Limfosit inilah yang akan
menyusun sistem imunitas pada tubuh, karena dapat menghasilkan antibodi.
Cairan limfa juga memiliki kandungan protein seperti pada plasma
darah, namun pada limfa ini kandungan proteinnya lebih sedikit dan
mengandung lemak yang dihasilkan oleh usus.
Perbedaan lain juga terlihat pada pembuluh limfa. Berbeda dengan
pembuluh darah, pembuluh limfa ini memiliki katup yang lebih banyak
dengan struktur seperti vena kecil dan bercabang-cabang halus dengan
bagian ujung terbuka. Dari bagian yang terbuka inilah cairan jaringan tubuh
dapat masuk ke dalam pembuluh limfa.
Pembuluh limfa mempunyai fungsi seperti berikut.
1. Mengangkut cairan dan protein dari jaringan tubuh ke dalam darah.
2. Menghancurkan kuman penyakit.
3. Menghasilkan zat antibodi.
4. Mengangkut emulsi lemak dari usus ke dalam darah.
152 Biologi SMA/MA Kelas XI
Pembuluh limfa utama dalam tubuh terdiri atas bagian-bagian berikut.

* # + 0 * #
*# ! + 0 $
Pembuluh ini terletak pada pembuluh balik di bawah tulang selangka
kanan. Pembuluh limfe kanan merupakan tempat muara dari semua cairan
limfe yang berasal dari kepala, leher, dada, paru-paru, jantung, dan lengan
kanan.
)
* # " *# * # ! + 0
& $
Pembuluh ini terletak pada pembuluh balik di bawah tulang selangka
kiri. Pembuluh ini merupakan tempat muara pembuluh lemak dari usus.
Pembuluh limfe ini juga mengumpulkan cairan limfe yang berasal dari bagian
lain selain yang disebutkan di atas.
Peredaran limfe dimulai
dari seluruh tubuh dan berakhir
di pembuluh balik. Pada
tempat-tempat pertemuan
pembuluh limfe terdapat kelenjar
limfa. Kelenjar ini
menghasilkan zat antibodi
yang disebut limfosit, berfungsi
untuk membasmi bibit
penyakit. Kelenjar limfa yang
terdapat dalam tubuh manusia,
antara lain terdapat
pada ketiak, leher, paha, lipatan
siku, tonsil, amandel, adenoid.
Agar lebih jelas tentang
sistem limfa Anda dapat memperhatikan
Gambar 4.9!
Gambar 4.9
Sistem limfatik pada manusia
Sumber: Biologi 2, Kimball, Erlangga, 1999
DUKTUS TORASIKUS
KELENJAR LIMFA TONSIL
KELENJAR GETAH
BENING
PEMBULUH
GETAH
BENING
KANAN
Biologi SMA/MA Kelas XI 153
, , ,, 3 +

   
   
   

Pada uraian sebelumnya sudah dibahas secara mendetail tentang darah.
Begitu pentingnya peredaran darah dalam tubuh kita, sehingga kita perlu
menjaga kesehatannya dan menghindari hal-hal yang bisa menyebabkan
gangguan pada sistem peredaran darah. Beberapa gangguan yang perlu kita
waspadai berkaitan dengan sistem peredaran darah adalah sebagai berikut.


Tahukah Anda tentang penyakit AIDS? Penyakit ini disebabkan oleh
virus HIV AIDS, biasanya terjadi pada orang yang memiliki gaya hidup
berganti pasangan serta pengguna jarum suntik untuk obat-obatan terlarang.
Sekitar 60% pengguna jarum suntik obat-obatan terlarang terinfeksi virus ini.
Sebagian besar masyarakat kita menganggap penyakit AIDS adalah
penyakit tabu karena biasanya yang menderita penyakit ini adalah orangorang
yang memiliki gaya hidup tidak baik seperti disebutkan di atas.
Masyarakat juga menganggap penyakit ini adalah penyakit yang sangat
ganas dan tidak ada obatnya. Seseorang yang mengidap penyakit ini jika
terinfeksi penyakit walaupun ringan, penyakit tersebut mudah sekali menjadi
parah. Tahukah Anda mengapa bisa terjadi demikian?
Kasus tersebut merupakan sebagian kecil dari akibat rusaknya sel darah
putih. Seseorang yang terkena penyakit yang merusak sel darah putih,
berakibat ia tidak lagi memiliki kekebalan tubuh. Jika seseorang tidak punya
daya kebal dalam tubuhnya, maka ia mudah terinfeksi penyakit-penyakit
lain. Inilah yang menunjukkan fungsi utama dari sel darah putih, yaitu
untuk kekebalan tubuh. Coba Anda sebutkan lagi kasus lain yang diakibatkan
oleh rusaknya sel darah putih!
) + * 3 *

Pada penderita penyakit ini, sel darah putihnya aktif membelah dan
tak terkendali, sehingga jumlahnya melebihi jumlah normal.
2
Orang yang menderita penyakit ini, sel darah merah dalam tubuhnya
kekurangan hemoglobin. Kasus lain dapat pula disebabkan karena tubuh
seseorang kekurangan darah yang disebabkan operasi, kecelakaan, proses
melahirkan, maupun gizi buruk.
154 Biologi SMA/MA Kelas XI

"0
Penyakit ini ditandai dengan darah yang sukar membeku. Penyakit ini
merupakan penyakit bawaan/keturunan.
5
6 #
Tanda-tanda penyakit ini, antara lain tekanan darah seseorang naik di
atas normal. Coba ingatlah kembali tekanan darah normal pada orang dewasa!
7
6" #
Penyakit ini merupakan keadaan yang berlawanan dengan hipertensi,
yaitu suatu keadaan di mana tekanan darah seseorang turun di bawah
tekanan darah normal.
8 . # #
Seseorang yang menderita penyakit ini akan mengalami pelebaran pada
pembuluh balik (vena), kebanyakan terdapat pada bagian kaki atau betis.
Penyebabnya adalah aliran darah yang tidak lancar. Ini sering dialami oleh
seseorang yang banyak melakukan kegiatan dengan berdiri dan sering pula
dialami wanita yang sedang hamil.
9 : # !
" " &$
Tanda-tanda penyakit ini, yaitu adanya pelebaran pembuluh balik (vena)
yang terdapat di bagian dubur. Faktor pencetus biasanya karena aktivitas
mengejan.
; * "# #
Sklerosis ditandai dengan adanya pengerasan pada pembuluh nadi.
Pengerasan ini disebabkan oleh endapan senyawa lemak maupun kapur.
< "* & #
Penyakit ini diakibatkan radang yang terjadi pada otot jantung.
1 ( " "
Jantung koroner merupakan salah satu penyakit yang mematikan. Pada
tahun 1976 di Amerika, kasus kematian 38% disebabkan karena penyakit
jantung koroner. Penyakit ini disebabkan tersumbatnya pembuluh darah
arteri oleh lemak, sehingga aliran darah menuju jantung tidak lancar.
Biologi SMA/MA Kelas XI 155
) " # "# # ' # ! = * ($
Penyebab penyakit ini adalah rusaknya sel darah merah bayi oleh
aglutinin ibunya.
2 = * * , ! 6 # #$
Penyakit kaki gajah disebabkan karena larva cacing filaria. Larva cacing
filaria ini masuk ke dalam darah melalui gigitan nyamuk Culex sp. Larva ini
kemudian terbawa dalam peredaran darah. Di dalam pembuluh getah
bening (limfa) larva akan menetas menjadi cacing. Cacing-cacing tersebut
akan menyumbat saluran limfa dan menyebabkan pecahnya saluran limfa.
Cairan limfa yang keluar dari saluran inilah yang akan mengisi jaringan di
bagian kaki sehingga kaki menjadi bengkak.
Setelah Anda mengetahui tentang beberapa gangguan yang terjadi pada
alat peredaran darah, maka Anda harus berusaha mengantisipasi agar tidak
mengalami gangguan-gangguan seperti itu. Beberapa tindakan yang dapat
kita lakukan untuk mencegah gangguan itu adalah sebagai berikut.
1. Bila suatu saat kita mendapat luka terbuka, usahakan darah tidak terus
mengalir. Jika terjadi kekurangan darah yang berat, harus segera
diberikan penambahan darah melalui transfusi darah.
2. Membiasakan olahraga secara teratur. Olahraga secara teratur bisa melancarkan
peredaran darah. Cara ini berguna untuk mencegah beberapa
penyakit, seperti varises, hipotensi, dan hipertensi.
3. Sering mengkonsumsi makanan yang berserat seperti buah-buahan,
sayur-sayuran serta biji-bijian untuk melancarkan buang air besar. Sulit
buang air besar merupakan salah satu faktor pencetus wasir.
4. Hindari kebiasaan menahan buang air besar, karena dapat menyebabkan
tinja menjadi keras. Tinja yang keras dapat memecahkan pembuluh
vena, sehingga mengakibatkan wasir.
5. Kurangi mengonsumsi makanan yang berlemak untuk mencegah
penyakit jantung koroner, berpola pikir positif, menghindari tekanan
batin dan stres, karena ini akan memicu serangan jantung.
6. Mengimbangi kesehatan jasmani dengan kesehatan rohani, misalnya
dengan beribadah sesuai ajaran agama yang dianut dan menerapkan
ajaran agama dengan baik serta terbiasa berpola pikir positif.
Terapkan slogan berikut dalam gaya hidup Anda
“Kesehatan jantung merupakan jantung kehidupan dan mencintai hidup
berarti memelihara kesehatan jantung”.
156 Biologi SMA/MA Kelas XI

     
   
   


:
&
6 &
> 4
Sebelumnya Anda sudah mempelajari sistem peredaran darah pada
manusia. Pada sub bab ini Anda akan mempelajari peredaran darah pada
hewan. Samakah peredaran darah pada hewan invertebrata dengan hewanhewan
lain? Dilihat dari struktur tubuhnya, ada beberapa perbedaan, terutama
dengan hewan invertebrata.
Uraian berikut akan menjelaskan tentang sistem peredaran darah pada
hewan, baik vertebrata maupun invertebrata.
&
% (
Cairan yang terdapat dalam tubuh cacing tanah berupa darah. Darah
ini beredar ke seluruh tubuh dengan melewati pembuluh darah sehingga
disebut juga peredaran darah tertutup.
Darah cacing tanah mengandung hemoglobin yang berfungsi untuk
mengangkut O2. Berbeda dengan hewan vertebrata, hemoglobin cacing
tanah ini tidak terdapat pada sel-sel darah merah.
Peredaran darah pada cacing
tanah agak sederhana. Jantung
cacing tanah berupa lima lengkung
aorta. Darah dari pembuluh
darah dorsal mengalir ke bagian
kepala, kemudian melewati lima
lengkung aorta ke arah belakang
melewati pembuluh darah ventral
yang berada di bagian perut. Pembuluh
darah ventral mengangkut
darah ke arah belakang, kemudian
diteruskan ke suatu sistem pembuluh
darah yang lebih kecil dan
rumit, yang berakhir di kapilerkapiler.
Di sinilah terjadi pertukaran
gas. Agar lebih jelas, perhatikan
skemanya Gambar 4.10!
&
# *
Peredaran darah pada insekta dapat dengan mudah Anda amati pada
belalang. Peredaran darah yang terjadi pada belalang adalah peredaran
darah terbuka, yaitu selama peredarannya, darah tidak terdapat di dalam
Gambar 4.10
Peredaran darah cacing tanah
Sumber: Biologi 2, Kimball, 1999
Biologi SMA/MA Kelas XI 157
, +- - 5
pembuluh darah. Darah belalang yang beredar ke seluruh tubuh tidak
membawa O2, tetapi hanya membawa sari makanan karena O2 dibawa
oleh sistem trakea.
Sistem peredaran darah pada belalang terdiri atas pembuluh yang
memanjang di atas saluran pencernaan. Pembuluh ini terdiri atas bagian
paling depan berupa aorta dan tengah terdapat jantung pembuluh yang
berupa gelembung-gelembung yang memiliki lubang-lubang halus.
Perhatikan pada Gambar 4.11 berikut ini!
Darah dari jantung pembuluh dipompakan ke bagian depan melalui
aorta. Dari aorta, darah dikeluarkan ke jaringan-jaringan tubuh dan
beredar ke seluruh tubuh tanpa melalui pembuluh darah. Di sinilah terjadi
pertukaran zat. Darah memberikan sari makanan yang dibawa pada
jaringan tubuh dan mengambil sisa metabolisme dari jaringan tubuh. Setelah
itu, darah akan masuk ke jantung pembuluh lagi melewati lubang-lubang
halus. Agar lebih jelas memahami tentang peredaran darah pada invertebrata
coba lakukan kegiatan di bawah ini!
Tujuan : Mengetahui dan memahami peredaran darah pada udang
kecil dari jenis Daphnia (invertebrata)
Alat dan Bahan : 1. Mikroskop
2. Objek glass cekung dan gelas penutup
3. Pipet tetes
4. Air
5. Udang kecil Daphnia
Gambar 4.11 Pembuluh darah belalang
Sumber: Biologi Campbell, 2002
Pembuluh
anterior
Pembuluh
lateral
Jantung
pembuluh
ostia
158 Biologi SMA/MA Kelas XI
Cara Kerja :
1. Letakkan Daphnia pada objek gelas cekung, kemudian berilah 1
tetes air dan tutuplah dengan gelas penutup.
2. Perhatikan peredaran darahnya, perhatikan pula gerakan jantungnya
yang sedang memompa!
3. Gambarlah hasil pengamatan Anda, lalu konsultasikan hasilnya
pada guru pengampu!
) &

> .
&
6 & *
Ikan mempunyai jantung yang terdiri atas dua ruang, yaitu satu serambi
dan satu bilik. Jantung tersebut terletak di dekat insang. Peredaran darah
yang terjadi adalah peredaran darah tertutup.
Darah dari jantung akan dipompa melewati aorta ventral (perut) dan
mengalir ke insang. Darah memasuki kapiler-kapiler dalam insang. Di sinilah
terjadi pertukaran gas, yaitu CO2 dilepas dan darah akan mengambil O2.
Selanjutnya, darah mengalir melewati aorta dorsal (punggung) menuju
kapiler-kapiler di seluruh tubuh, untuk memberikan O2 dan sari makanan.
Akhirnya darah kembali menuju ke jantung melewati vena. Agar lebih jelas
Anda dapat perhatikan skemanya pada Gambar 4.12!
Gambar 4.12 Peredaran darah pada ikan
Sumber: Biologi 2, Kimball, 1999
Biologi SMA/MA Kelas XI 159
, +- - 7
&
6 & 0
Jantung katak terdiri atas tiga ruang, yaitu
satu bilik dan dua serambi, tetapi sebenarnya
pada bilik terdapat sekat yang semu, sehingga
darah dari serambi kiri dan kanan yang masuk
ke bilik tidak dapat bercampur. Perhatikan
Gambar 4.13!
Gambar 4.13 menjelaskan jantung pada
amfibi, contohnya katak. Anak panah pada
gambar menunjukkan aliran darah.
Darah dari seluruh tubuh yang kaya CO2
masuk melalui vena cava menuju ke serambi
kanan. Dari sini darah akan mengalir ke bilik,
kemudian darah akan dipompakan meninggalkan
jantung menuju aorta yang bercabangcabang,
yaitu arteri pulmonalis yang menuju
paru-paru dan arteri kutanea yang menuju kulit.
Di dalam paru-paru dan kulit terjadi pengambilan O2. Setelah itu, darah
akan mengalir menuju serambi kiri. Dari serambi kiri ini darah dialirkan ke
bilik, akhirnya darah dipompakan meninggalkan jantung melewati aorta
dan diedarkan ke seluruh tubuh.
Untuk lebih memahami sistem peredaran pada katak, lakukan Kegiatan
Kelompok 6 berikut ini!
Tujuan : Mengetahui dan memahami peredaran darah
pada katak
Alat dan Bahan : 1. Mikroskop
2. Objek glass cekung
3. Kecebong
Cara Kerja :
1. Letakkan kecebong pada objek gelas cekung.
2. Amatilah di bawah mikroskop! Perhatikanlah aliran darahnya.
Gambarlah hasil pengamatan pada kertas tugas Anda.
3. Presentasikan hasilnya di depan kelas.
4. Mintalah saran atau pendapat dari guru yang bersangkutan!
Gambar 4.13
Jantung pada amfibi
Sumber: Biologi 2, Kimball, 1999
bilik
160 Biologi SMA/MA Kelas XI
/

Setiap hari kita bernapas, makan, dan minum. Tanpa kita sadari udara
yang disekitar kita banyak mengandung kuman-kuman penyakit. Begitu pula
dengan makanan dan minuman kita juga bisa terdapat kuman-kuman yang
merugikan. Untuk itulah makanan dan minuman perlu dimasak agar dapat
membunuh kuman-kuman tersebut. Namun, meskipun demikian pada
kenyataannya kita tidak dapat terlepas dari kuman-kuman yang banyak
terdapat di lingkungan kita. Kadang-kadang dijumpai orang yang mudah
sekali terkena penyakit, namun ada juga yang jarang sekali terkena penyakit.
Mengapa demikian? Hal ini disebabkan perbedaan kekebalan yang terdapat
pada masing-masing orang.
Kekebalan pada tubuh manusia meliputi sistem limfatik dan sistem
kekebalan.
# + 0 *
Sistem limfa berfungsi
untuk:
a. memberikan pertahanan
tubuh melawan penyakit.
b. mengembalikan cairan
yang berlebih dari jaringan
tubuh ke dalam darah.
c. menyerap lemak yang
berada di dalam usus
halus untuk diangkut ke
dalam darah.
Sistem limfatik terdiri atas
bagian-bagian sebagai berikut.
+ 0
Pembuluh limfa berfungsi
untuk mengangkut cairan
untuk kembali ke peredaran
darah. Limfa sebenarnya merupakan
cairan plasma darah
yang merembes keluar dari
pembuluh kapiler di sistem
peredaran darah dan kemudian
menjadi cairan intersisial
ruang antarsel pada jaringan.
Gambar 4.14 Sistem limfatik
Sumber: Biologi 2, Kimball, 1999
Biologi SMA/MA Kelas XI 161
Pembuluh limfa dibedakan menjadi:
$ + 0 !
* # + 0 * #
*# $
Pembuluh limfa kanan terbentuk dari cairan limfa yang berasal dari
daerah kepala dan leher bagian kanan, dada kanan, lengan kanan, jantung
dan paru-paru yang terkumpul dalam pembuluh limfa. Pembuluh limfa
kanan bermuara di pembuluh balik (vena) di bawah selangka kanan.
)$ + 0 !
* # " *# * #$
Pembuluh limfa kiri disebut juga pembuluh dada. Pembuluh limfa kiri
terbentuk dari cairan limfa yang berasal dari kepala dan leher bagian kiri
dan dada kiri, lengan kiri, dan tubuh bagian bawah. Pembuluh limfa ini
bermuara di vena bagian bawah selangka kiri.
Peredaran limfa merupakan peredaran yang terbuka. Peredaran ini
dimulai dari jaringan tubuh dalam bentuk cairan jaringan. Cairan jaringan
ini selanjutnya akan masuk ke dalam kapiler limfa. Kemudian kapiler limfa
akan bergabung dengan kapiler limfa yang membentuk pembuluh limfa
yang lebih besar dan akhirnya bergabung menjadi pembuluh limfa besar
yaitu pembuluh limfa kanan dan kiri. Kurang lebih 100 mil cairan limfa
akan dialirkan oleh pembuluh limfa menuju vena dan dikembalikan ke dalam
darah.
- ( - ( + 0" &
Organ-organ limfoid berperan sebagai tempat hidup sel fagositik. Organ-
organ limfoid terdiri atas limpa, nodus limfa, sumsum tulang, timus,
dan tonsil.
$ + 6
Limpa merupakan organ limfoid yang paling besar. Kelenjar yang
dihasilkan dari limpa berwarna ungu tua. Limpa terletak di belakang
lambung. Fungsi limpa antara lain:
a) membunuh kuman penyakit;
b) membentuk sel darah putih (leukosit) dan antibodi;
c) menghancurkan sel darah merah yang sudah tua.
)$ "& # + 0
Nodus limfa terbagi menjadi ruangan yang lebih kecil yang disebut
nodulus. Nodulus terbagi menjadi ruangan yang lebih kecil lagi yang disebut
sinus. Di dalam sinus terdapat limfosit dan makrofag. Fungsi nodus limfa
adalah untuk menyaring mikroorganisme yang ada di dalam limfa.
162 Biologi SMA/MA Kelas XI
2$ # (
Sumsum tulang merupakan jaringan penghasil limfosit. Sel-sel limfosit
yang dihasilkan tersebut akan mengalami perkembangan. Limfosit yang
berkembang di dalam sumsum tulang akan menjadi limfosit B. Sedangkan
limfosit yang berkembang di dalam kelenjar timus akan menjadi limfosit T.
Limfosit-limfosit ini berperan penting untuk melawan penyakit.
$ #
Timus memiliki fungsi spesifik, yaitu tempat perkembangan limfosit yang
dihasilkan dari sumsum merah untuk menjadi limfosit T. Timus tidak
berperan dalam memerangi antigen secara langsung seperti pada organorgan
limfoid yang lain. Untuk memberikan kekebalan pada limfosit T ini,
maka timus mensekresikan hormon tipopoietin.
5$ " #
Tonsil disebut juga amandel. Tonsil terletak di bagian kiri dan kanan
pangkal tenggorokan. Tonsil mensekresikan kelenjar yang banyak mengandung
limfosit, sehingga tonsil dapat berfungsi untuk membunuh bibit
penyakit dan melawan infeksi pada saluran pernapasan bagian atas dan
faring.
) # *
Tubuh selalu kontak dengan lingkungan yang banyak terdapat kumankuman.
Kuman-kuman dapat masuk melalui udara pernapasan maupun
makanan. Dalam hal ini tubuh memiliki sistem kekebalan untuk menghalangi
dan bahkan membunuh kuman-kuman tersebut. Agar tidak merugikan
tubuh.
Sistem kekebalan pada tubuh dapat dibedakan menjadi dua, yaitu
sebagai berikut.
* / >
Kekebalan bawaan merupakan potensi yang terdapat dari dalam tubuh
sendiri. Kekebalan ini ada sejak manusia dilahirkan. Kekebalan bawaan
meliputi:
$ & ( *
Apabila ada kuman masuk ke dalam tubuh, ada sistem pertahanan luar
pada bagian kulit yang akan menghalangi dan mematikan kuman tersebut
sehingga kuman tidak dapat masuk ke dalam tubuh. Apabila kuman masih
dapat lolos dan menembus kulit, maka akan dijerat oleh lendir yang dihasilkan
oleh bagian membran mukosa. Perlindungan yang diberikan oleh kulit
dan membran mukosa, antara lain sebagai berikut.
Biologi SMA/MA Kelas XI 163
a) Kulit selalu mengelupas secara periodik dan menghasilkan minyak yang
bersifat asam yang dapat membunuh kuman. Kulit yang utuh merupakan
pertahanan terluar untuk mencegah masuknya bibit penyakit ke dalam
tubuh. Dalam kulit manusia normal selalu terdapat bakteri Stophyloccis
pyogenes. Selama kulit tidak mengelupas oleh luka atau lecet maka bakteri
ini tidak akan menimbulkan penyakit.
b) Kelenjar air mata mengeluarkan lisosim yang dapat menghancurkan
bibit penyakit yang menempel pada mata.
c) Keasaman pada vagina dan urin akan menghambat pertumbuhan bibit
penyakit tertentu.
d) Lambung memproduksi asam lambung (HCl) untuk membunuh kumankuman
yang masuk pada makanan.
e) Gerakan peristaltik pada usus mendorong bibit penyakit yang ada di
dalam usus segera keluar bersama feses.
f) Gerak rambat getar, pengeluaran lendir pada saluran pernapasan dan
refleks batuk dapat mencegah masuknya bibit penyakit dari debu ke
dalam paru-paru.
)$ * &
Dengan pertahanan pada kulit dan membran mukosa yang sudah
dijelaskan pada uraian di atas maka kuman akan mati dan tidak berhasil
masuk ke dalam tubuh. Namun, apabila dalam hal ini kuman masih dapat
lolos melewati kulit dan membran mukosa maka tubuh memiliki pertahanan
yang lain, yaitu kekebalan dari dalam tubuh yang disebut pertahanan
nonspesifik. Pertahanan ini dilakukan oleh sel darah putih (leukosit) yang
akan mematikan segala jenis mikroba yang masuk ke dalam tubuh. Leukosit
memiliki sifat fagositosis, yaitu memakan kuman penyakit yang masuk ke
dalam tubuh. Leukosit yang berperan adalah sel PMN (plymorpho nuclear),
monosit, makrofag, dan limfosit.
* & 6 0
Kekebalan adaptif dapat disebut juga kekebalan spesifik karena kekebalan
ini mampu mengenali dan mengingat patogen spesifik. Pertahanan
ini dilakukan oleh antibodi dan antitoksin yang dapat menahan serangan
bibit penyakit, baik sel mikronya maupun toksin yang dihasilkan oleh bibit
penyakit tersebut. Daya kerja zat anti ini sangat spesifik, misalnya antibodi
untuk menahan Mycobacterium tuberculosis tidak dapat menahan serangan
Bacillus anthracis. Antitoksin tetanus juga dapat digunakan untuk mencegah
serangan dipteri. Pertahanan spesifik dalam kehidupan sehari-hari disebut
sebagai kekebalan tubuh (imunitas).
164 Biologi SMA/MA Kelas XI
2 *
Berdasarkan asalnya, kekebalan (imunitas) dibedakan menjadi dua, yaitu
sebagai berikut.
* * 0
Kekebalan aktif merupakan jenis kekebalan yang dapat dibuat oleh
tubuh dengan sendirinya karena respon tubuh terhadap suatu antigen (benda
asing) yang masuk ke dalam tubuh. Jenis kekebalan ini akan bertahan lama,
bahkan dapat bertahan seumur hidup.
Jenis kekebalan ini ada pula yang sengaja dibuat dengan tujuan agar
tubuh dapat membuat antibodi untuk melawan dan menghasilkan kekebalan
yang baru. Misalnya, dengan memasukkan antigen (benda asing) berupa
vaksin ke dalam tubuh. Vaksin ini berupa bibit penyakit atau virus yang
sudah dilemahkan.
Percobaan untuk memperoleh kekebalan buatan pernah dilakukan oleh
seorang peneliti dari Inggris, yaitu Edward Jenner pada abad ke-18. Dia melakukan
percobaan dengan mengambil nanah (bibit penyakit) dari penyakit
cacar yang diderita oleh seekor sapi. Bibit penyakit itu selanjutnya diberikan
pada seorang anak. Ternyata anak tersebut tidak menderita sakit cacar
seperti sapi, tetapi justru dapat membuat antibodi terhadap penyakit cacar
itu.
Berdasarkan percobaan itu muncul teori bahwa kekebalan aktif bisa
dibuat dengan memberikan atau memasukkan antigen yang berupa bibit
penyakit yang dilemahkan agar tubuh dapat merespon sehingga akan membentuk
kekebalan tertentu.
* # 0
Kekebalan pasif berbeda dari kekebalan aktif. Pada kekebalan pasif,
tubuh seseorang langsung menerima antibodi yang sudah jadi sehingga tidak
perlu membuatnya sendiri. Antibodi ini diperoleh dengan cara menyuntikkan
suatu antigen ke dalam tubuh hewan yang sesuai. Hewan itu selanjutnya
akan membuat antibodi untuk merespon antigen tersebut. Antibodi yang
sudah terbentuk di dalam tubuh hewan tersebut lalu diambil dan dimasukkan
ke dalam tubuh seseorang yang memerlukan.
Contoh lain kekebalan pasif yaitu pemberian air susu ibu (ASI) pada
anaknya. Pemberian ASI ini selain bertujuan untuk memberikan makanan
yang terbaik bagi anaknya juga untuk memberikan kekebalan pada bayinya.
Berdasarkan penelitian diketahui bahwa air susu ibu yang baru menyusui
mengandung antibodi yang baik untuk bayi sehingga bayi memiliki kekebalan
terhadap penyakit tertentu.
Biologi SMA/MA Kelas XI 165
Kekebalan pasif ini sifatnya sementara sehingga dalam jangka waktu
tertentu antibodi tersebut akan hilang dari dalam tubuh.
* # *
Antibodi merupakan suatu protein yang disintesis dengan mekanisme,
yaitu DNA—RNA —polipeptida sehingga informasi antibodi disandi dengan
DNA.
Antibodi memiliki struktur protein tertentu. Struktur itu dapat Anda
lihat pada Gambar 4.15.
Dari gambar terlihat bahwa molekul antibodi memiliki struktur sebagai
berikut.
a. Dua rantai panjang polipeptida
Pada rantai panjang ini terdapat 446 asam amino.
b. Dua rantai pendek
Pada rantai pendek ini terdapat 214 asam amino yang juga identik.
c. Karbohidrat menempel pada rantai panjang.
Di dalam rantai panjang maupun pendek terdapat jembatan S-S, begitu
pun antara rantai-rantai tersebut bertautan juga dengan jembatan S-S. Agar
lebih jelas, perhatikan Gambar 4.15 berikut ini!
Antibodi terlibat langsung dalam menjaga daya tahan tubuh. Sel-sel
tersebut ada beberapa macam, yaitu sebagai berikut.
Gambar 4.15 Struktur rantai polipeptida suatu molekul antibodi
Sumber: Biologi 2, Kimball, 1999
166 Biologi SMA/MA Kelas XI
+ 0"# / & + 0"#
Jenis limfosit ada dua, yaitu limfosit T dan limfosit B. Dua macam limfosit
ini memiliki fungsi yang berbeda-beda, walaupun jika diamati di bawah
mikroskop menunjukkan struktur yang sama.
Sel-sel limfosit T dan B sama-sama dihasilkan oleh sumsum tulang, namun
memiliki perbedaaan, yaitu bila limfosit T meninggalkan sumsum tulang
belakang dan masuk ke dalam aliran darah ke timus dan mengalami pematangan
dan diferensiasi sebelum memulai aktivitasnya, tetapi pada limfosit B
tidak mengalami pematangan sepenuhnya di sana.
Jalur perkembangannya dapat Anda lihat
pada Gambar 4.16 berikut ini!
Limfosit B bertanggung jawab terhadap
produksi antibodi, tetapi respon humoral
terhadap banyak antigen juga memerlukan
bantuan limfosit T.
Sistem imun ini berfungsi untuk membentuk
pertahanan terhadap antigen, yaitu
benda-benda asing yang masuk ke dalam
tubuh.
* "0 (
Makrofag merupakan sel pembersih
yang akan memakan mikroba dan menyerahkan
kepada limfosit untuk dihancurkan
melalui proses kekebalan.
" "#
Monosit memiliki peran yang sama
seperti makrofag, yaitu memakan mikroba.
Monosit juga menghasilkan lisosim
yang berfungsi untuk menghancurkan sel
mikroba dan makromolekul.
& "0
Neutrofil menghasilkan lisosim yang akan menghancurkan sel mikroba.
Selain itu juga menghasilkan interferon, yaitu suatu protein yang membantu
melindungi sel-sel tubuh yang sehat terhadap serangan virus. Fungsi interferon
adalah menghambat perkembangbiakan virus.
Sumber: Biologi 2 Kimball, 1999
Gambar 4.16
Jalur perkembangan limfosit yang
aktif dalam kedua cabang sistem
imun
Biologi SMA/MA Kelas XI 167
' " #
Fibroblas juga dapat menghasilkan interferon yang berfungsi untuk
menghambat perkembangbiakan virus.
5 * # # *
Antigen yang masuk ke dalam tubuh akan ditangkap oleh kapiler limfa
dan dibawa ke simpul limfa. Di dalam limfa, antigen dimakan oleh makrofag.
Nah, di sinilah terjadi respon imun humoral.
Antigen yang melekatkan diri pada reseptor limfosit yang sesuai akan
menyebabkan limfosit terangsang untuk membelah. Dari sinilah akan
berkembang suatu klon sel yang mampu mensintesis antibodi khusus tersebut.
Klon dapat memproduksi antibodi bukan karena instruksi, tetapi sebagai
akibat dari rangsangan selektif sel-sel yang ada sebelumnya. Inilah yang
disebut seleksi klonal.
Antibodi yang dihasilkan oleh tubuh seseorang kira-kira 105 dan 107,
namun jumlah ini masih belum jelas. Setiap orang memiliki sistem imun ini,
walaupun bayi yang baru dilahirkan sekalipun sudah memiliki sistem ini.
Tubuh kita memiliki pengawasan imun, yang berarti dapat mendeteksi
dan mengenali benda asing yang merugikan dan menghancurkannya.
Misalnya, pada kasus penyakit tumor. Sel-sel kanker membawa determinan
antigenik di permukaannya yang asing bagi inangnya. Contoh agen-agen
penyebab kanker yang diketahui, antara lain radiasi, bahan kimia,virus secara
luas dialihkan di sekitar kita. Sel kanker dimulai sebagai sel aberan tunggal.
Sel aberan dan keturunannya ini dianggap sebagai benda asing sehingga
sistem imun dapat mengenali sel-sel ini dan menghancurkannya sebelum
sel-sel aberan tersebut tumbuh menjadi sel kanker.
Beberapa mekanisme imun akan menimbulkan alergi. Dalam hal ini
limfosit T sangat berperan penting, misalnya reaksi tubuh yang tidak
menyenangkan apabila makan makanan tertentu, misalnya tiram atau reaksi
terhadap tumbuhan gatal.
7 # ( & 6 = *
Penyakit dapat datang kapan saja dan di mana saja, karena sebenarnya
kuman-kuman penyebab penyakit banyak tersebar di lingkungan sekeliling
kita. Ada pepatah, “lebih baik mencegah daripada mengobati”, ini dapat
kita terapkan sehingga kita bisa terhindar dari penyakit.
Usaha-usaha pencegahan tersebut antara lain:
168 Biologi SMA/MA Kelas XI
a. Vaksinasi
Vaksinasi dilakukan untuk meningkatkan daya kebal tubuh terhadap
penyakit tertentu, misalnya pemberian vaksin polio untuk mencegah
penyakit polio. Selain itu, juga pemberian vaksin tetanus dan vaksin cacar.
b. Pemberian obat-obatan yang sesuai
Usaha ini mungkin bisa kita lakukan sehingga dapat terhindar dari tertularnya
penyakit, misalnya apabila pergi ke tempat atau daerah endemik
penyakit malaria, maka sebaiknya sebelumnya minum obat antimalaria
agar tidak tertular penyakit malaria.
c. Pengendalian perantara penyakit
Perantara penyakit dapat berupa serangga yang ada di sekitar kita.
Untuk menghindari penyebaran penyakit, maka diputuskan jalur kehidupan
dari serangga-serangga tersebut. Perantara penyakit, misalnya
nyamuk Anopheles dapat menjadi perantara penyebab penyakit malaria,
nyamuk Aedes aegypti membawa virus yang dapat menyebabkan
penyakit demam berdarah.
d. Meningkatkan kebersihan lingkungan dan diri sendiri.
Setiap respon kebal memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
a. Kekhususan, artinya hanya melawan salah satu antigen.
b. Pengenalan terhadap benda asing. Sistem kebal akan mengenal benda
asing yang sudah pernah dia kenal sebelumnya. Apabila benda asing
tersebut masuk, maka akan dicegah.
c. Daya ingatan, dalam jangka waktu tertentu apabila tidak ada serangan
antigen asing, maka lama-lama akan hilang daya ingatnya. Akhirnya
sistem ini tidak dapat mengenal benda asing yang menyerangnya.
8 6 & # *
Manusia hanya bisa hidup dengan sistem imun. Apabila sistem imun
bekerja tidak normal atau mengalami gangguan, seseorang akan dapat bertahan
hidup bila berada di lingkungan yang steril atau bebas dari kuman
penyakit atau diberikan sistem imun dengan suntikan sel-sel sumsum tulang
dari donor yang sehat. Kelainan yang terjadi pada sistem kekebalan, antara
lain sebagai berikut.
Biologi SMA/MA Kelas XI 169
" #
Autoimunitas merupakan penyakit yang menyebabkan tubuh mengembangkan
antibodi pada antigennya sendiri. Macam antoimunitas adalah
artitis reumatik, anemia pernisiosa dan penyakit adison.

! ? & "
0 # = = & " $
AIDS merupakan penyakit yang disebabkan karena virus HIV (Human
Immunodefisiency virus). Penyakit ini sampai sekarang merupakan penyakit
yang paling ditakuti oleh masyarakat, karena belum ditemukan obatnya.
HIV menyerang pada sistem kekebalan manusia. Apabila seseorang telah
terinfeksi HIV, maka daya kebalnya akan turun drastis, dalam jangka waktu
tertentu ia akan kehilangan daya tahan. Apabila sudah demikian maka
tubuhnya mudah sekali terinfeksi oleh kuman penyakit yang lain.
Masa inkubasi adalah masa masuknya virus sampai virus berkembang
biak, sekitar 0-6 bulan. Masa infeksi adalah masa perkembangbiakan virus
sampai timbul gejala adalah 2 - 5 tahun.
Gejala yang menyertai penyakit AIDS, antara lain berat badan semakin
menurun, sering terkena flu dalam waktu lama, kekebalan tubuh menurun
dan akhirnya hilang sama sekali, orang dalam kondisi yang sangat lemah.
Penyakit AIDS dapat menular. Penyebaran virus ini dapat melalui
perantara penggunaan jarum suntik, franfusi darah, dan hubungan seksual.
Untuk mencegah tertularnya penyakit yang mematikan ini pemerintah
banyak memberikan penyuluhan dan monitoring, terutama pada kawula
muda untuk menghindarkan diri dari hal-hal yang dapat menjadikan
penyebab tertularnya penyakit AIDS.
170 Biologi SMA/MA Kelas XI
    ,
1. Sistem peredaran darah pada manusia terdiri atas darah, jantung,
dan pembuluh darah.
2. Darah manusia terdiri atas sel-sel darah dan plasma darah yang
fungsi utamanya adalah sebagai alat transpor (pengangkut).
3. Sel darah terdiri atas sel darah merah (eritrosit), sel darah putih
(leukosit), dan keping-keping darah (trombosit).
4. Pembuluh darah terdiri atas pembuluh nadi, pembuluh balik, dan
pembuluh kapiler.
5. Peredaran darah pada makhluk hidup terdiri atas peredaran
darah terbuka dan tertutup. Peredaran darah terbuka jika selama
beredar darah tidak berada di dalam pembuluh darah, sedangkan
peredaran darah tertutup terjadi, jika selama beredar darah berada
di dalam pembuluh.
6. Peredaran darah pada manusia adalah peredaran ganda, yang
terdiri atas peredaran darah besar dan kecil. Peredaran darah besar
adalah darah dari jantung dipompa ke seluruh tubuh dan kembali
lagi ke jantung. Adapun peredaran darah kecil adalah darah dari
jantung dipompa menuju ke paru-paru dan kembali lagi ke
jantung.
7. Peredaran darah pada cacing tanah adalah peredaran darah tertutup.
8. Peredaran darah pada insekta (belalang) adalah peredaran darah
terbuka.
9. Peredaran darah pada ikan adalah peredaran darah tertutup.
10. Peredaran darah pada amfibi (katak) adalah peredaran darah
tertutup.
11. Jantung berfungsi untuk memompa darah.
12. Jantung manusia terdiri atas empat ruang, antara lain dua bilik
yaitu bilik kiri, bilik kanan, dan dua serambi, yaitu sembali kiri
dan serambi kanan.
13. Jantung cacing tanah berupa lima lengkung aorta.
14. Jantung insekta adalah jantung pembuluh yang berupa gelembung-
gelembung yang memiliki lubang-lubang halus.
15. Jantung ikan terdiri atas dua ruang, yaitu satu serambi dan satu
bilik.
16. Jantung amfibi terdiri atas tiga ruang, yaitu satu bilik dan dua serambi.
Biologi SMA/MA Kelas XI 171

I. Pilihlah jawaban yang benar!
1. Berikut ini fungsi darah:
(1) Menghindarkan tubuh dari infeksi
(2) Melakukan proses pembekuan darah
(3) Menjaga keseimbangan suhu tubuh
(4) Mengedarkan O2 dari paru-paru ke seluruh tubuh
(5) Mengangkut sari-sari makanan ke seluruh tubuh
Fungsi eritrosit ditunjukkan oleh nomor ....
a. 1 dan 3 d. 4 dan 5
b. 2 dan 3 e. 2 dan 4
c. 1 dan 2
2. Sel darah putih pada tubuh kita yang mempunyai peranan dalam
keadaan alergi adalah ....
a. granulosit d. bosofil
b. limfosit e. eosinofil
c. neutrofil
3. Hemoglobin sebagai senyawa protein penyusun eritrosit mempunyai
kemampuan mengikat ....
a. oksigen
b. oksigen dan zat lemas
c. oksigen dan karbon dioksida
d. oksigen dan karbon monoksida
e. oksigen, karbon dioksida dan karbon monoksida
4. Komponen darah yang dijumpai di dalam plasma, antara lain ....
a. air, serum, leukosit, dan zat organik
b. air, serum, zat organik, dan eritrosit
c. air, serum, zat organik, dan zat anorganik
d. serum, eritrosit, zat anorganik, dan zat organik
e. serum, eritrosit, zat anorganik, dan zat organik
172 Biologi SMA/MA Kelas XI
5. Pertanyaan yang benar mengenai sistem peredaran darah terbuka
dan tertutup adalah ....
a. sistem peredaran darah terbuka artinya darah beredar ke
seluruh bagian tubuh melalui pembuluh darah
b. pada sistem peredaran darah terbuka, darah mengalir
melalui pembuluh darah ke bagian-bagian tubuh
c. pada sistem peredaran darah tertutup darah beredar menyebar
ke seluruh tubuh yang tertutup
d. sistem peredaran darah terbuka, darah beredar menyebar
ke seluruh tubuh tanpa melalui pembuluh darah
e. pada sistem peredaran darah terbuka, darah mengalir
melalui pembuluh darah
6. Jantung manusia dilapisi oleh lapisan otot ....
a. eksokardium d. miokardium
b. endokardium e. epikardium
c. perikardium
7. Katup jantung yang memisahkan serambi kiri dengan blik kiri
disebut ....
a. septum apikularis d. valvula semilunaris
b. foramen ovale e. valvula bikuspidalis
c. valvula trikuspidalis
8. Urutan jalannya darah pada sistem peredaran darah besar pada
tubuh kita adalah sebagai berikut.
1. aorta 5. jantung
2. Venula 6. kapiler
3. vena 7. arteriola
4. arteri
Urutan yang benar adalah ....
a. 1 -4 -7 -5 -6 -2 -3 d. 5 -4 -1 -6 -2 -3 -7
b. 5 -1 -4 -2 -7 -3 -6 e. 6 -1 -4 -3 -2 -5
c. 5 -1 -4 -7 -6 -2 -3
9. Tekanan sistole adalah tekanan yang terjadi pada saat darah ....
a. keluar dari bilik jantung
b. masuk ke bilik jantung
c. keluar dari jantung
d. masuk ke serambi jantung
e. keluar dari serambi jantung
Biologi SMA/MA Kelas XI 173
10. Seseorang dikatakan bergolongan darah A, bila dalam darahnya
mengandung ....
a. aglutinogen B dan aglutinin ��
b. aglutinogen A dan aglutinin ��
a. aglutinogen B dan aglutinin ��
a. aglutinogen A dan aglutinin ��
a. aglutinogen B dan aglutinin A
11. Limfosit berperan dalam kekebalan tubuh dengan cara ....
a. memakan kuman penyakit atau benda-benda asing yang ada
di dalam tubuh
b. menghasilkan antibodi yang sesuai dengan antigen yang
dilawannya
c. menghasilkan zat asam yang dapat menyebabkan terjadinya
lisis sel bakteri atau virus
d. menghancurkan kuman dan benda asing dengan menggunakan
sekret dari lisosom
e. menghasilkan enzim yang akan menguraikan kuman dan
benda asing yang ada di dalam tubuh
12. Gangguan peredaran darah yang berupa pengerasan pembuluh
nadi yang disebabkan karena adanya endapan kapur disebut ....
a. hemofili d. miokarditis
b. artherosklerosis e. embolus
c. arterirosklerosis
13. Hewan invertebrata mempunyai alat transpor berupa lima pasang
lengkung aorta yang berfungsi sebagai jantung adalah ....
a. serangga d. hydra
b. cacing e. siput
c. planaria
14. Pernyataan berikut berhubungan dengan darah serangga:
1. hanya digunakan untuk mengangkut sari makanan
2. berwarna merah muda
3. tidak mengandung hemoglobin
4. hanya digunakan untuk mengangkut O2 dan CO2
5. untuk mengangkut sari makanan dan udara pernapasan
Pernyataan yang benar adalah ....
a. 1 dan 2 d. 3 dan 4
b. 1 dan 3 e. 3 dan 5
c. 2 dan 4
174 Biologi SMA/MA Kelas XI
1 -
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan benar!
1. Tindakan preventif apa yang perlu dilakukan seseorang yang
menderita penyakit hipertensi?
2. Apakah yang dimaksud dengan transfusi darah?
3. Jika seseorang mengalami kecelakaan dan menderita luka terbuka,
pertolongan pertama apakah yang seharusnya dilakukan?
Jelaskan jawaban Anda disertai alasan yang tepat!
4. Menurut Anda, benarkah slogan “Setetes darah Anda akan
menyelamatkan nyawa orang lain”. Jelaskan pendapat tersebut
sesuai dengan teori yang telah Anda pelajari!
5. Sekarang ini banyak dijumpai orang yang menderita hipertensi.
Penyakit ini dapat menyebabkan seseorang terserang stroke.
Mengapa hipertensi dapat memicu timbulnya stroke?
15. Darah serangga tidak berfumgsi mengangkut O2 sebab O2 mencapai
sel-sel tubuh belalang dengan bantuan ....
a. pembuluh darah d. serum darah
b. sistem trakea e. jantung pembuluh
c. plasma darah
II. Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!
1. Organ apa saja yang termasuk dalam sistem peredaran darah?
2. Sebutkan dan jelaskan struktur sel darah pada manusia!
3. Bagaimana urutan proses pembekuan darah?
4. Jelaskan struktur jantung dan cara kerjanya dalam melaksanakan
fungsinya sebagai organ pemompa darah!
5. Jelaskan peredaran getah bening (limfa) dalam tubuh manusia!
Biologi SMA/MA Kelas XI 175
I. Pilihlah jawaban yang paling benar!
1. Dilihat dari strukturnya, bagian terkecil dari tingkatan organisasi
pada makhluk hidup adalah ….
a. organisme d. jaringan
b. kanalikuli e. sel
c. organ
2. Organela yang berfungsi untuk tempat sintesis protein adalah ….
a. ribosom d. lisosom
b. badan golgi e. sentrosom
c. mitokondria
3. Letak jaringan endodermis yang tepat adalah ….
a. antara silinder pusat dan epidermis
b. antara korteks dan silinder pusat
c. antara xilem dan floem
d. antara floem dan feloderma
e. antara parenkim dan epidermis
4. Apabila ditemukan adanya kambium antara xilem dan floem,
maka disebut sistem ….
a. konsentris tertutup d. kolateral tertutup
b. kolateral e. konsentris terbuka
c. kolateral terbuka
5. Dasar utama yang digunakan untuk membedakan jaringan
tulang rawan menjadi tiga macam, yaitu tulang rawan hialin,
elastis, dan fibrosa adalah ….
a. fungsi tulang
b. ada tidaknya rongga tulang
c. lokasi tulang
d. macam sel tulang rawan
e. kandungan matriks
6. Persamaan antara otot rangka dan otot jantung adalah ….
a. letak inti di tengah sarkoplasma
b. tersusun atas serabut lurik
c. merupakan otot polos
d. bekerja di bawah kesadaran
e. kontraksinya lambat, tidak cepat lelah
   

176 Biologi SMA/MA Kelas XI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar